Jokowi Marah, Ora Sudi Namanya Dicatut 'Papa Minta Saham'

Jakarta~Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki dan Menteri Sekretaris Negara Pratikno bergegas menuju ruang tengah Istana Kepresidenan pada Senin (7/12/2015) siang kemarin. Siang itu mereka dipanggil secara khusus oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk membahas kasus 'Papa Minta Saham.

  Kasus 'Papa Minta Saham' adalah pelesetan dari dugaan pencatutan nama Presiden Jokowi dan Wapres Jusuf Kalla oleh Ketua DPR Setya Novanto untuk meminta jatah saham ke PT Freeport Indonesia.

  Jokowi, Pratikno dan Teten pun berbincang serius soal kasus 'Papa Minta Saham'. Jokowi membolak-balik transkrip lengkap rekaman percakapan Ketua DPR Setya Novanto bersama pengusaha minyak Reza Chalid dengan Presiden Direktur PT Freeport Indonesia Maroef Sjamsoeddin setebal 12 halaman.  

  Teten menyebut sikap Jokowi siang itu sangat berbeda dengan biasanya. "Setelah baca lengkap transkrip rekaman itu memang Presiden marah luar biasa," kata dia saat berbincang dengan wartawan di Istana Negara, Jl Veteran, Jakarta Pusat, Senin (7/12/2015) kemarin.

  Bahkan menurut Teten selama hampir setahun mendampingi Jokowi, baru kali ini dia melihat kemarahan presiden yang luar biasa. Kemarahan Presiden tak diwujudkan dengan aksi gebrak meja atau banting benda, namun melalui ekspresi.

  "Yang saya tahu tadi siang menghadap beliau tadi siang memang beliau sudah, apa, mengekspresikan kemarahannya ke saya. Pokoknya tadi saya ngelihat Presiden itu marah, kelihatannya Presiden nahan-nahan," lanjut Teten.

  Senin siang itu Presiden masih bisa menahan kemarahannya. Setidaknya saat memimpin rapat kabinet. Baru pada malam harinya, Jokowi mengungkapkan kemarahannya itu melalui media.

  "Saya nggak apa-apa dikatakan presiden gila, presiden saraf, presiden koppig, nggak apa-apa. Tapi kalau sudah menyangkut wibawa, mencatut, meminta saham 11 persen, itu yang saya tidak mau. Nggak bisa!" tegas Jokowi dengan suara bergemetar dan mimik serius sambil mengangkat telunjuk tangan kanannya.

  "Ini masalah kepatutan, masalah kepantasan, masalah etika, masalah moralitas, dan itu masalah wibawa negara," lanjut Jokowi.

  Sebelumnya Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Sudirman Said juga mengungkapkan bahwa Presiden Jokowi marah namanya dicatut untuk minta saham. Saking marahnya Jokowi sampai mengetuk meja dan berkata, "Ora sudi".

  Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Jimly Asshiddiqie menyatakan kemarahan Jokowi tadi malam tak bisa dianggap biasa-biasa saja. Kemarahan Presiden itu menjadi peringatan bagi Mahkamah Kehormatan Dewan yang saat ini memproses dugaan pelanggaran kode etik oleh Ketua DPR Setya Novanto.

  "Iya, (peringatan untuk MKD). Sebagai pribadi, Presiden dan Wakil Presiden tersinggung dong dia," kata Jimly  usai menghadiri acara pembukaan Election Visit di Istana Wakil Presiden, Jl Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Selasa (8/12/2015).

  Kemarahan Jokowi mungkin akan mengganggu hubungan eksekutif dan legislatif untuk beberapa saat. Namun ini adalah 'harga' yang harus dibayar untuk membenahi sistem beretika di Indonesia.

  Yang penting, kata Jimly, Presiden dan Wakil Presiden kompak menata sistem beretika di negara. "Jadi ke depan konflik kepentingan dan etika harus diatur," kata Jimly (dtk).

About

Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiawa Silahkan SMS ke nomor HP : 081371900107/ 0811707378/ BBM:28A13E78 atau email ke alamat : redaksiriaunet@gmail.com, Harap camtumkan detail data anda

Comments Now!

You can be first to comment this post!